08 October, 2009

Semua untuk mu

Ketika ini jam 11.50 malam, saya baru selesai mandi sambil menikmati kopi panas. Menatap wajah anak-anak yang nyenyak tidur, hati terasa sayu juga. Sibuk betul saya sekarang. Terpaksa kerja hingga lewat begini.

Semalam, bos serahkan laporan penilaian kosong untuk saya teliti dan bincang jawapannya dengan dia hari ni. Belum tiba masanya untuk penilaian tahunan. Tapi, penilaian ini khas untuk saya. Tak tahulah apa yang dia nampak, tapi dia memang yakin untuk letakkan saya seanjak lebih tinggi. Saya sebenarnya tak yakin. Lebih tepat lagi, saya tak pasti saya boleh merelakan diri meluangkan masa untuk kerja lebih lagi dari apa yang saya lakukan sekarang.

Saya juga tak rela membiarkan bahu saya memikul beban lebih berat. Malah, saya tak nampak diri saya sebagai wanita berkarier dalam masa 5, 10 tahun akan datang. Malu untuk mengaku, memang saya tidak bercita-cita tinggi dalam kerjaya nih. Entahlah... saya rasa letih, saya rasa lebih senang bekerja 9-5. Tapi, inilah yang saya harus bayar bekerja dalam bidang ini. Lebih-lebih lagi bekerja dengan bangsa yang obses dengan kerja, mereka sangat komited memperuntukkan lebih 12 jam sehari di pejabat.

Sebelum bos tetap dengan keputusannya, beliau minta pendapat saya dahulu. Adakah saya bersedia dengan tanggungjawab yang lebih berat. Masa yang diberi untuk saya membuat keputusan cukup singkat. Hati berat kepada tidak tapi suami menjadi penaik semangat. Mudah-mudahan saya mampu memikulnya seperti yang saya pinta, supaya dilorongkan saya pada jalan yang terbaik untuk saya.

Atas kapasitinya sebagai GM, beliau akan membentangkan usulnya. Terpulang pada pihak pentadbiran untuk menilai kemampuan saya. Yang pasti, atas keizinan suami, saya harus cuba walaupun hati masih belum rela. Banyak yang perlu saya buat perubahan. Lebih-lebih lagi pada mind set yang telah melekat berkarat nih. Saya juga harus berikan 100% pada kerja.

Seorang teman pernah memberikan pendapatnya:

I take it that this will be the time for me to work harder as a foundation to the family..redha itu penting dan pengorbanan dtg dr dua-dua pihak..baik dr kita sebagai isteri & ibu, juga dari pihak suami dan anak-anak..
kalau suami sudi membantu kita memanjat "tangga kerja" buat masa ini dgn meluangkan lebih masa utk anak-anak buat "menutupi" ... kepincangan masa kita dgn si kecil, mengapa tidak..
pengorbanan kita ini untuk memastikan kita tak perlu berkorban sebegini saat-saat anak2 benar2 perlukan kita...masa membesar, sekolah and remaja nanti...
itu pendapat aku lah..koz aku membesar dgn cara gitu...

Saya boleh lakukan ini jika saya mahu, cuma saya yang memaksa diri untuk tidak mahu.

Don't worry about failure, worry about the chances you miss when you don't even try

No comments:

Related Posts with Thumbnails